Laman

Jumat, 23 September 2011

SEJARAH DAN PERATURAN LOMPAT JAUH


Lompat Jauh
Sejarah atletik
Atletik adalah event asli dari Olimpiade pertama ditahun 776 sebelum Masehi dimana satu-satunya event adalah perlombaan lari atau stade Ada beberapa “Games” yang digelar selama era klasik Eropa.The Roman Games – Berasal dari akar Yunani murni, Roman Games memakai perlombaan lari dan melempar. Bukannya berlomba kereta kuda dan bergulat seperti di Yunani, olahraga Etruscan memakai pertempuran galiatoral, yang juga sama-sama memakai panggung.
Masyarakat lain menggemari kontes atletik, seperti Celtic, Teuton dan Goths yang juga digemari orang Roma. Tetapi, olahraga ini sering dihubungkan dengan pelatihan tempur. Di masa abad pertengahan anak seorang bangsawan akan dilatih dalam berlari, bertarung dan bergulat dan tambahan berkuda, memanah dan pelatihan senjata. Kontes antar rival dan sahabat sangat umum di arena resmi maupun tidak resmi.
Di abad 19 organisasi formal dari event moderen dimulai. Ini termasuk dengan olahraga reguler dan latihan di rezim sekolahan. Royal Millitary College di Sandhurst mengklaim menggunakan ini pertamakali di tahun 1812 dan 1825 tetapi tanpa bukti nyata. Pertemuan yang paling tua diadakan di Shrewsbury, Shropshire di 1840 oleh Royal Shrewsbury School Hunt. Ada detail dari seri pertemuan tersebut yang ditulis 60 tahun kemudian oleh C.T Robinson dimana dia seorang murid disana pada tahun 1838 sampai 1841. Royal Military Academy dimana Woolwich menyelenggarakan sebuah kompetisi yang diorganisisr pada tahun 1849, tetapi seri reguler pertama dari pertemuan digelar di Exeter College, Oxford dari 1850.
Atletik modern biasanya diorganisir sekitar lari 400m di trek di hampir semua even yang ada. Acara lapangan (melompat dan melempar) biasanya memakai tempat didalam trek. Atletik termasuk didalam Olimpiade moderen di tahun 1896 dan membentuk dasar-dasarnya kemudian Wanita pertamakali dibolehkan berpartisipasi di trek dan lapangan dalam event Olimpiade tahun 1928. Sebuah badan pengelola internasional dibentuk, IAAF dibentuk tahun 1912. IAAF menyelenggarakan beberapa kejuaraan dunia outdoor di tahun 1983. Ada beberapa pertandingan regional seperti kejuaraan Eropa, Pan-American Games dan Commonwealth Games. Sebagai tambahan ada sirkuit Liga Emas professional, diakumulasi dalam IAAF World Athletics Final dan kejuaraan dalam ruangan seperti World Indoor Championship. Olahraga tersebut memiliki profil tinggi selama kejuaraan besar, khususnya Olimpiade, tetapi yang lain kurang populer.
AAU (Amateur Athletic Union) adalah badan pengelola di Amerika Serikat sampai runtuh dibawah tekanan profesionalisme pada akhir tahun 1970. Sebuah badan baru bernama The Athletic Congress (TAC) dibentuk, dan akhirnya dinamai USA Track and Field (USATF atau USA T&F). Sebuah tambahan, organisasi dengan struktural yang lebih kecil, Road Runner Club of America (RRCA) juga ada di USA untuk mempromosikan balap jalanan. Di masa moderen, atlet sekarang bisa menerima uang dari balapan, mengakhiri sebutan “amatirisme” yang ada seelumnya

Yang menjadi tujuan dari lompat jauh adalah pencapain jarak lompatan yang sejauh jauhnya. Maka untuk mencapai jarak lompat yang jauh, terlebih dahulu si pelompat harus memahami unsur – unsur  pokok pada lompat.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam awalan :
·           Awalan, yaitu untuk mendapat kecepatan pada waktu akan melompat. Awalan itu harus dilakukan dengan secepat-cepatnyaserta jangan mengubah langkah pada saat akan melompat. Jarak awalan biasanya 30 – 50 meter.
·            Tolakan,yaitu menolak sekuat- kuatnya pada papan tolakan dengan kaki terkuat ke atas(tinggi dan kedepan).
·            Sikap badan diudara, yaitu harus-diusahakan badan melayang Selama mungkin dan diusahakan badan tetap seimbang.
·            Sikap badan pada waktu jatuh/mendarat, yaitu Si pelompat harus mengusahakan jatuh/mendarat dengan sebaik-baiknya jangan sampai jatuhnya badan atau lengan ke belakang, karena akan merugikan. Mendaratlah dengan kedua kaki dan lengan kedepan.
Macam – macam gaya yang umum digunakan :
1. gaya jongkok atau Truck (kauer)
2. gaya berjalan diudara atau Lauf (walking/running in the air)
3. gaya menggantung atau melenting atau schnepper/hang.

Hal – hal yang perlu dihindari :

1. Memperpendek atau memperpanjang langkah terakhir sebelum bertolak.
2. Bertolak dari tumit dengan kecepatan yang tidak memadai.
3. Badan miring jauh kedepan atau kebelakang.
4. Fase yang tidak seimbang.
5. Gerak kaki yang premature.
6. Tak cukup angkatan kaki pada pendaratan.
7. Satu kaki turun mendahului kaki lain pada darat.

Hal – hal yang harus diperhatikan/dilakukan:

1. pelihara kecepatan sampai saat menolak
2. capailah dorongan yang cepat dan dinamis dan balok tumpuan.
3. Rubahlah sedikit posisi lari, baertujuan mencapai posisi lebih tegak.
4. Gunakan gerakan kompensasi lengan yang baik
5. Capailah jangkuan gerak yang baik.
6. Gerak akhir agar dibuwat lebih kuat dengan menggunakan lebih besar daya kepadanya.
7. Latihan gerakan pendaratan.
8. Kuasai gerak yang betul dari lengan dan kaki dalam meluruakan dan membengkokkan.



Sekilas Teknik Lompat Jauh
Dalam lompat jauh gaya dibagi menjadi 3 macam gaya yaitu gaya jongkok, gaya berjalan dan gaya menggantung. Akan tetapi prinsip dasar dari ketiga gaya tersebut tetap sama. Loncat jauh dapat dibagi kedalam ancang-ancang, lepas tapak, melayang, dan mendarat. Pada semua teknik lonpat jauh ancang-ancang merupakan lari dengan percepatan dari start. Ancang-ancang kira-kira sejauh 30-45m. Frekuensi serta panjang langkah ancang-ancang makin meningkat sampai persiapan lepas tapak. Selama 3-5 langkah terakhir peloncat mempersiapkan diri untuk mengalihkan ancang-ancang (kecepatan horizontal) kepada lepas tapak (kecepatan vertical). Pada saat itu sebaiknya kecepatan jangan dikurangi, satu langkah sebelum terakhir , kira-kira 10-15 cm lebih panjang dari langkah sebelumnya dan terakhir. Karena itu titik berat badan agak terbawa kebawah , dan sodokan tenaga vertical diperbesar.
Penerapan teknik pada berbagai macam gaya
1.   Pada teknik gantung
Peloncat menurunkan kaki ayaun sampai bagian atas, dan bagian bawahnya membuat sudut 90 derajat. Pada waktu itu juga kaki lepas lapak ditarik kedepan dibawah tubuh. Jadi peloncat seperti jongkok diudara. Dengan sikap busur itu pinggul menarik loncatan, dan pendaratan disiapkan. Sikap gantung itu dipertahankan sampai kra-kira pertengahan melayang  dan sementara itu lengan berayun kebelakang.pendaratan didahului dengan mengayunkan kedua kaki bagian atas bersama-sama kedepan dengan membungkukkan badan bagian atas kedepan dan membawa kedua lengan kedepan, akhirnya jedua kaki ditarik keatas.

2.   Pada teknik loncat jalan
Kaki ayun dengan kuat dan tangkas diayunkan tinggi kedapan, kaki bagian bawahnya cepat kedepan, pada loncatan diatas7,50m sewaktu pada tahap melayang dilakukan satu setengah sampai tiga setengah langkah. Kaki lepas tapak yang lencang dibawa kebelakang badan, dan dibengkokkan kuat-kuat, sedangkan kai ayun berayun kedepan. Dalam keadaan seperti itu kaki bagian atas ditarik keatas sampai hampir horizontal, dan bagian bawahnya bergantung kebawah. Pada bagian atas agak dibungkukkan kebelakang, dan baru pada pendaratan dibawa kedepan lagi






Cara mengukur lompatan pada lompat jauh
·           Pada lompat jauh pengukuran sebetulnya sama dengan pengukuran pada loncat jangkit.
·           Pengukuran dilakukan oleh juri pengukur yang biasanya berjumlah 2 (dua) orang.
·           Pengukuran akan dilakukan apabila lompatan tersebut dinyatakan syah.
·           Pengukuran lompatan diambil dari balok ujung balok tumpu yang terdekat dengan bak pasir, sampai pada tanda awal pendaratan.
·           Bila pelompat berjalan mundur seusai melakukan lompatan maka yang diukur adalah jarak ketika atlet tersebut mundur. Oleh karena itu ketika seusai meloncat maka atlet harus berjalan maju.
·           Pada pengukuran ini diusahakan untuk seteliti mungkin sebab selisih satu cm saja akan berpengaruh.
·           Selain itu alat yang digunakan untuk mengukur juga harus sama ( hanya ada satu alat ukur). Hasil lompatan akan dicatat oleh pencatat hasil perlombaan.
Penentuan pemenang dalam perlombaan lompat jauh
Penentuan pemenang lompat jauh bila kita lihat memanglah mudah karena ditentukan oleh lompatan yang paling jauh. Sebetulnya tidak demikian sebab ada beberapa prosedur yang harus dilalui oleh atlet, seperti tes doping.
Bila didalam sebuah perlombaan ada nilai yang sama maka untuk menentukan juara maka harus diberikan kesempatan pada kedua peserta tersebut untuk melakukan lompatan lagi. Dan bila masih sama maka dilihat dari prestasi atlet sebelumnya, dan bila masih sama baru diadakan undian.
Catatan!
“Pada lompat jauh setiap peserta diberikan kesempatan untuk melakukan 3x lompatan dari ketiga lompatan tersebut diambil jarak lompat yang terjauh”

 Hal hal yang perlu diperhatikan untuk meraih hasil maksimal
1.        Awalan, jarak awalan 30-40 dan dilakukan secepat cepatnya
2.        Tolakan, menolakkkan kaki sekuat kuatnya pada papan tolakan dengan kaki yang terkuat.
3.        Sikap badan di udara diusahakan melayang selama mungkin
4.        Sikap badan waktu mendarat, diusahakan jangan sampai jatuh ke belakang



Diskualifikasi
·         Dipanggil 3 menit belum melompat
·         Menumpu dengan 2 kaki
·         Setelah melompat, kembali ke arah awalan
·         Mendarat luar bak lompat
        Catatan !
·         Bak lompat diisi dengan pasir
·         Apabila pelompat gagal/diskualifikasi yuri mengangkat bendera merah
·         Apabila pelompat melakukan dengan baik yuri mengangkat bendera putih
·         Lebar awalan 122 cm
·         Panjang balok 122 cm
·         Lebar balok 20 cm


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar